Pleno KPU Banten, Saksi Pasangan Rano-Embay Walk Out

237 views

Rapat Pleno terbuka rekapitulasi pengumuman suara Pilkada Banten.

SpiritNews.Co, Cilegon | Saksi pasangan calon gubernur dan wakil gubernur nomor urut 2 Rano-Embay walk out dari rapat pleno terbuka rekapitulasi pengumuman suara Pilkada Banten. Mereka mengaku keberatan karena pihak KPU tidak bisa membuka kebenaran materil terkait dugaan kelebihan surat keterangan.

“Kalau walk out, sebenarnya ini untuk Kota Tangerang kita sederhana, kita meminta kebenaran materil. Kita melihat suket yg diterbitkan itu totalnya sekitar 28 ribu. Tapi di 8 kecamatan di luar suket, ada kelebihan 16 ribu,” ujar Donny Istiqomah saksi dari pasangan Rano-Embay kepada wartawan, Cilegon, Minggu (26/2/2017).

Menurut Donny, pihak dari saksi pasangan nomor 2 hanya ingin bukti terhadap angka 16 suket yang dikeluarkan. Menurutnya, jika itu tidak dibuka dan dibuktikan, 16 ribu pemilih tersebut menurutnya bisa disebut pemilih siluman.

“Kami tadi baik-baik minta buka, buka kotak suara, gampang simple cek. Lihat C1, ketahuan nanti 16 ribu. Toh kita masih panjang waktunya, cukup sampai besok,” ujarnya.

Menurut Donny, menyikapi hal ini tim hukum dari pasangan Rano-Embay akan melakukan langkah hukum lebih lanjut. Tidak menutup kemungkinan mereka akan menggugat lewat jalur Mahkamah Konstitusi.

“Penolakan ini otomatis tentunya ada langkah hukum lebih lanjut. Tentunya dalam rangka bagaimana kecurangan, pelanggaran yang bersifat terstruktur, sistematis dan masif tidak diakui bahkan diabaikan di rapat pleno. Akan kami tindaklanjuti,” tuturnya.

Selain itu, Donny juga mengatakan ada langkah lain yang akan diambil terkait kemungkinan adanya pelanggaran etik dari penyelenggara Pilkada. Laporan akan disampaikan ke DKPP dan Bawaslu.

“Ke MK sudah pasti. Ke DKPP kemungkinan kalau ada pelanggaran etik sebelum atau saat sidang pleno. Ke Bawaslu Provinsi terkait administrasi urusan pembatalan paslon terkait money politik, kita sambil mengikuti hasil pemeriksaan di Serang, kita akan lakukan,” ujarnya. (red)