Elektabilitas Jokowi 55,9 Persen, Demokrat: Hasil Survei Bukan Tolok Ukur

33 views

Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Nurhayati Ali Assegaf.

SpiritNews.Co, Jakarta | Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Nurhayati Ali Assegaf menilai, hasil survei yang menunjukkan elektabilitas Presiden Joko Widodo mencapai 55,9 persen merupakan hal yang biasa.

Menurut Nurhayati, hasil survei bukan satu-satunya tolok ukur dalam menentukan keterpilihan seorang calon.

“Menurut kami biasa-biasa saja seperti ini naik turun. Lihat nanti dekat Agustus seperti apa. Saya alami survei pileg tinggi, ternyata suaranya merosot. Ini hal yang dinamis tapi survei itu bukan tolok ukur satu-satunya,” ujar Nurhayati seperti dilansir dari Kompas.com, Senin, 23 April 2018.

Nurhayati mengatakan, banyak kemungkinan yang terjadi sebelum hari pemilihan. Tingginya elektabilitas seorang calon belum tentu menunjukkan calon tersebut akan mudah untuk mengalahkan para penantangnya. Demikian pula sebaliknya.

Ia berharap, pada Pilpres 2019, akan muncul figur baru sebagai capres dan cawapres.

“Kemungkinan-kemungkinan masih terbuka tinggal tunggu siapa kira-kira. Seperti lalu banyak muncul figur baru,” kata Nurhayati.

Survei Litbang Kompas Survei Litbang Kompas menunjukkan elektabilitas Presiden Joko Widodo mengalami kenaikan.

Sementara, elektabilitas Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang menjadi penantang terkuat petahana justru mengalami penurunan.

Dikutip dari Kompas hari ini, Senin, 23 April 2018, responden yang memilih Jokowi apabila pilpres digelar saat ini mencapai 55,9 persen.

Angka itu meningkat dibandingkan dengan enam bulan sebelumnya, elektabilitas Jokowi masih 46,3 persen. Sementara itu, potensi keterpilihan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto 14,1 persen, turun dari hasil survei enam bulan lalu yang merekam angka 18,2 persen.

Survei ini dilakukan pada 21 Maret-1 April 2018 sebelum Prabowo menyatakan kesiapannya maju sebagai calon presiden di Rakornas Partai Gerindra, 11 April lalu. Penurunan elektabilitas tidak hanya terjadi pada Prabowo, tetapi juga pada calon potensial lainnya.

Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo yang sebelumnya dipilih 3,3 persen kini jadi 1,8 persen. Calon lainnya semakin susut keterpilihannya menjadi kurang dari 1 persen.

Naiknya elektabilitas Jokowi dan turunnya potensi keterpilihan tokoh-tokoh penantangnya bisa dijelaskan dari dua sisi.

Pertama, naiknya kepuasan terhadap kinerja pemerintahan Jokowi. Kedua, masih kaburnya kepastian calon penantangnya untuk maju dalam Pemilu 2019. Survei tatap muka ini dilakukan kepada 1.200 responden secara periodik oleh Litbang Kompas pada 21 Maret-1 April 2018.

Populasi survei warga Indonesia berusia di atas 17 tahun. Reponden dipilih secara acak bertingkat di 32 provinsi Indonesia dan jumlahnya ditentukan secara proporsional. Tingkat kepercayaan survei ini 95 persen, margin of error plus minus 2,8 persen dalam kondisi penarikan sampel acak sederhana. (kpc/red)